" />

Sawadikaaapp!

Its been a loooooong time! Akibat kesibukan kuliah dan kerjaan yang menjadi-jadi, udah lama banget aku nggak update perjalanan backpacker Bangkok-Pattaya-Koh Larn yang tempo hari aku janjiin di artikel sebelumnya.

Pada artikel sebelumnya, aku udah kasih tau beberapa hal yang penting mengenai backpacker ke Bangkok – Pattaya – Koh Larn (Tips, itinerary, budget), sekarang aku bakalan infoin perjalanan aku selama di Thailand lebih detail.

Backpacker ke Bangkok Hari-1

Sabtu, 5 Januari 2019 aku berangkat dari Soekarno Hatta International Airport (CGK) ke Don Mueang International Airport (DMK) via AirAsia tepatnya jam 01.35 PM dan nyampe di Bangkok sekitar jam 05.35 PM.

backpacker ke bangkok sendirian

Hasil jepretan nungguin di Bandara Soekano Hatta 😀

Beruntungnya, waktu di Jakarta (WIB) ternyata nggak ada perbedaan sama waktu di Bangkok, jadi begitu tiba, aku nggak usah repot-repot ngubah waktu di jam tangan untuk menyesuaikan dengan Bangkok.

Perjalanan di pesawat cukup lama juga, asli! Gabut banget sendirian selama kurang lebih 4 jam, dan nggak bawa makanan apapun. Mau beli cuman sayang duit harganya 60-100K-an untuk makanan berat padahal makanannya kalo di warteg cuman 20rban -__-.

Jadi, aku saranin nih, kalo kamu pake maskapai AirAsia dan berencana buat pesen makanan di kabin, mendingan pre-order di webnya aja, itu bisa ngehemat duitmu sampe 50% karena harga pre-order itu jauh lebih murah.

Dan sayangnya, kemaren aku nggak kepikiran sama hal itu. Hasilnya: kelaparan di kabin dan selama perjalanan main Helix Jump d hp kagak tamat-tamat :((( syedihhh!

Nyampe di Bandara Don Mueang International Airport (DMK) 

Kegabutan yang hampir permanen tadi, akhirnya terbalaskan dengan pengumuman pilot kalo bentar lagi pesawatnya bakalan mendarat di Bandara Don Mueang International Airport (DMK).

Langsung tuh, aku buka hp dan jepret-jepret pemandangan yang bisa dilihat dari kaca pesawat (awan, rumah, pepohonan, dan lain-lain). Nggak lama, pramugari juga bakalan ngasih departure card dari imigrasi Thailand yang harus segera kita isi.

backpacker ke bangkok 3 hari 2 malam

Pemandangan dari pesawat

Sialnya aku bener-bener nggak bawa pulpen, jadinya aku nggak bisa ngisi di pesawat. Yaudah, nunggu mendarat lah ya, dan aku pun minjem pulpen ke mbak-mbak yg ada di booth money changer gitu dideket pemeriksaan dokumen-dokumen kedatangan di bandara.

Jadi buat kamu yang mau backpacker ke Bangkok, aku saranin buat bawa pulpen yak, buat ngisi departure cardnya, daripada rempong harus minjem ke orang lain.

backpacker ke bangkok self service

Ini nih, departure card yang wajib kamu isi pas nyampe bandara Thailand

Tap tap tap.. kelar tuh semua proses pengecekkan imigrasi bandara sekitar jam 6 lebih (ini lumayan ngantri ya, karena waktu itu banyak pendatang juga).

Terus apa aja yang aku lakuin selama di Bandara? Of course aku mau beli kartu SIM 4G, biar bisa update dan jadiin hp buat navigasi selama disana. Karena aku orangnya prepare,jadi sebelumnya aku udah beli kartu SIM via Klook (download aja aplikasi klook di hp).

Harga kartu sim Thailand nya bisa lebih murah, untuk paket data unlimited selama 10 hari di Bangkok, aku cuman kena biaya Rp 68.000,- aja. Kalau kamu beli on the spot disana? Bisa nyampe Rp 200.000,- an lebih, beda jauh kan?

Hal pertama yang aku lakuin adalah cari Booth Klook supaya aku bisa dapetin itu SIM Card. Sayangnya, setiap aku tanya pake bahasa Inggris ke beberapa staff bandara yang ada disana, mereka nggak ngerti, dan nggak jelas gitu ngasih taunya. Mereka kasih tau pake Bahasa isyarat cuman nunjuk-nunjuk aja tapi nggak jelas kemana! Kzl!

backpacker ke bangkok nyampe bandara

Narsis dikit di tulisan Thailand, tp karena aku sendiri, eh ngga keliatan:(( Mon maap yak!

Ada security yang ngasih tau, dia cuman bilang ‘Over There’ dan nunjuk-nunjuk ke arah mana kaga tau dan gajelas banget -___-. Aku udah bulak-balik sana sini buat nyari Booth nya, tapi ngga ada terus, kaki gempor woy!

Nggak lama, ada bapak-bapak yang megang kertas bertuliskan Klook, langsung aja tuh aku datengin orangnya, dan nanyain dimana aku bisa ambil SIM Card 4G yang udah dipesan lewat aplikasi.

Seperti biasa kayak staff-staff lain, bapaknya ngasih nunjuk-nunjuk ke booth SIM Card, tanpa ngmg sepatah katapun, fix, Bahasa isyarat lagi! Tapi untungnya bapaknya baik, dia mau anter aku ke booh tersebut.

Ah elah! Pantesan aja sampe kapanpun nggak bakal ketauan itu boothnya. Jadi tuh tempat ambil SIM Card nya memang nggak ada tulisan ‘Klook’, jadi ambilnya d booth DTAC (salah satu provider SIM Card d Thailand, kalo d Indonesia kayak telkomsel, indosat, dll gitu). Prosedurnya gampang: ngantri-kasih liat bukti booking di klook-udah deh.

kartu sim thailand beli di klook

Ini nih kartu sim DTAC yang aku beli!

Akhirnya dengan perjuangan selama sejam demi SIM Card yang sangat amat penting, selesai juga aku muter-muter di Bandara, sampe kaki gempor banget dan sedikit kzl sama staf-staf sana. But, its ok! Perjalanan baru aja mau dimulai! Harus senyum heheheh.

Dari Bandara Don Mueang (DMK) menuju Hostel

Jadi, sebagaimana artikel sebelumnya, aku pernah infoin mengenai transportasi di bandara. Karena aku lagi hemat duit, transportasi bus adalah pilihan yang paling tepat.

Keluar dari bandara, aku langsung cari penanda pemberhentian bus yang bertulisan A1, dan aku langsung naik itu bus. Kenapa bus A1? Karena rute bus itu, bakalan nganter kamu ke Stasiun BTS Mo Chit. Awas jangan sampe salah naik bus!

transportasi bandara thailand

Ini nih suasana busnya, inget, pilih bus A1 ya!

Busnya adem-bersih-wangi! Karena aku naik ke bus tersebut pas kebetulan lagi kosong, untungnya aku kebagian tempat duduk disana.

Karena mungkin muka ku oriental yak, mirip-mirip sama orang Thailand (secara muka org Indonesia ama Thailand kan gak beda jauh banget), si kondektur ngasihin tiket, nagih duit, dan ngomong pake Bahasa Thailand -____-.

Dengan spontan aku jawab pake Bahasa inggris ‘I can’t speak Thai’. Untungnya kondekturnya langsung paham dan nagih duit sebesar 30B (sekitar Rp 15.000,-) yang nantinya dituker dengan tiket bus yang super mini kayak perangko! Perangko lebih gede sih, ini mini banget wkwkw.

biaya tiket bus di bangkok

Penampakan tiket bus A1 yang super kecil <3 Imyuuts!

Jarak dari Don Mueang ke BTS Mo Chit itu nggak terlalu jauh, makan waktu perjalanan sekitar 30 menit sampe 1 jam tergantung tingkat kemacetan di Bangkok juga.

BTS Mo Chit ke Monkey Nap Hostel 

harga naik bts mo chit

Akhirnya tiba di BTS Mo Chit 😀

Akhirnya setelah perjalanan di bus yang tiketnya mini banget, aku nyampe juga di BTS Mo Chit. Finally menghirup udara segar negeri Transgender ini! Sekilas pemandangannya mirip-mirip di Jakarta, udaranya panas padahal udah malem juga, dan begitu aku turun, ada beberapa abang-abang yang jual makanan (street food).

Berniat untuk makan di hostel aja, akhirnya aku mengabaikan abang-abang yang nawarin makanan itu.

This is the first time aku naik BTS di Bangkok! bingung juga dan deg-degan, takut salah rute dan malah kesasar wkwkw.

Setauku, ada dua cara untuk kamu membeli tiket/kartu BTS,

Gimana cara beli tiket BTS di Bangkok? Yuks cek!

1. Self service pake mesin

cara beli tiket bts di bangkok

Penampakan pecahan uang Baht receh dan mbak-mbak yang dimintain tolong buat beli tiket :((

Jadi tuh, disetiap stasiun BTS, bakalan ada mesin yang kayak ATM gitu, kamu bisa self serfice untuk beli tiket yang berupa koin untuk menggunakan BTS nya sendiri. Cuman sayangnya, mesin itu setelah aku coba untuk pake, ngga provide dalam Bahasa Inggris. Dan lagi, kamu harus punya uang Baht receh/koin buat nuker sama tiket BTS nya. Kelebihan beli tiket pake cara ini adalah kamu nggak usah ngantri.

2. Ngantri di loket

langkah langkah naik bts di bangkok

Antrian di loket BTS coy!

Selain mesin, tentunya ada loket pembelian tiket. Ngantri bentar, terus sebutin tujuan kamu mau ke stasiun mana, ngasih duit, tunggu kembalian (kalau ada), dan kamu bakalan dikasih tiket berupa kartu gitu untuk naik BTS.

Pas aku nyampe di dekat loket stasiun BTS, ngantrinya amit-amit -__-. Akhirnya aku berencana buat pake mesin tiket biar praktis. Eh ternyata, itu mesin nggak bisa di setting versi Bahasa Inggris, malah pake Bahasa Thailand lengkap dengan tulisannya yang kayak aksara Jawa:).

Karena udah stuck depan itu mesin, akhirnya aku minta tolong sama mbak-mbak yang lewat, buat pesenin tiket ke Phrom Phong BTS dari Mo Chit BTS seharga 44B (Sekitar Rp 22.000,-). Syukurlah mbak-mbaknya mau bantuin, hehehe meskipun ngomongnya pake Bahasa isyarat lagi karena dia nggak bisa Bahasa Inggris.

tiket bts bangkok berapaan

Tiket bts Bangkok. Cara makenya? sama aja kayak make Trans Jakarta kok, tinggal masukin doang.

Jadi tuh lokasi hostelku di daerah Phrom Phong, nggak jauh dari Ekkamai Terminal. Kenapa aku pilih disana? Karena aku berencana untuk pergi ke Pattaya pake bus, dan salah satu rute termurah untuk menuju ke Pattaya adalah naik bus di Ekkamai. Itulah sebabnya aku milih hostel disini.

bts sky train di bangkok

Suasana BTS di malem hari sekitar jam setengah 8an malem penuh banget! Kebagian duduk aja udah alhamdulillah. Perjalanan dari BTS Mo Chit ke Phrom Phong kurang lebih sekitar 20-30 menit kali ya, cepet kok, nggak kerasa.

transportasi bts di bangkok

Mencari MonkeyNap Hostel

Setelah perjalanan panjang, akhirnya nyampe juga di BTS Phrom Phong. Beda atmosfer lagi sama di Mo Chit, pas keluar BTS Phrom Phong ini, langsung disambut dengan beberapa mall yang lumayan gede.

Terpampang tulisan ‘Sephora’ yang gede abis, jadi pengen shopping meronta-ronta dalem hati. Tapi sayangnya pikiran dan hati kecil menolak ‘kalo mall kayak gini mah, di Jakarta juga banyak’ Wkwkwkwk.

Bermodalkan google maps, akhirnya aku jalan kaki buat nyari si hostel yang katanya recommended ini. Yap, MonkeyNap Hostel. Jalan dari Phrom Phong BTS cukup jauh, lumayan capek banget bawa-bawa koper.

Lokasi hostel ini nggak dipinggir jalan, masuk ke beberapa gang lagi (kayaknya gang nya cukup buat 2 mobil aja). Dan setelah capek-bete karena jalan ke hostel dirasa nggak nyampe-nyampe, nggak lama ada plang tinggi bergambarkan monyet sesuai gambar hostel itu yang aku liat di Traveloka.

Akhirnyaa.. nyampe juga! First impression tentang hostelnya? Amazing dan kesan pertama aja udah bikin seneng. Kenapa?

  1. Social environmentnya joss, banyak banget backpacker yang lagi nongkrong di depan hostel atau di common spacenya.
  2. Common spacenya luas dan bersih. Untuk aku yang selalu bawa kerjaan kemana-mana (of course aku butuh working space untuk kerja) hostel ini rekomendasi banget!
  3. Yang punya hostel miara kucing kayaknya, ada banyak kucing-kucing ras imut (kayak angora gitu) didalem hostel, gemeess!!
  4. Free coffee + mineral water, dan ada dapur bersama
  5. Ada laundry self service
  6. Nilai plus aja nih, resepsionisnya ganteng! Masih muda dan Bahasa Inggrisnya lancar bet. Thanks God akhirnya nggak ngomong Bahasa isyarat lagi!

Setelah check in dan naro uang deposit untuk jaminan kunci, akhirnya aku dianter sama koko koko ganteng itu ke dormitory room yang udah aku booking (khusus cewek loh ya!). Kamarnya gimana? Not bad at all! Cukup membuat tidurku nyenyak waktu itu, kamarnya luas, lockernya dikasih gembok sendiri, dan bersih.

hostel di bangkok dimana

Kangen hostel inI! Monkey Nap Hostel

Fyuh, akhirnya aku beristirahat-mandi-dan cari makan. WC hostelnya gimana? Bersih gaes! Wash room sama bathroom dipisah kok! Cuman minusnya, ini hostel udah waterless, siap-siap aja yang nggak biasa boker pake tisyu, selamat menikmati! Hahahaha

Terus, makan malamnya dimana ya? Bingung juga karena hostel ini nggak terlalu dekat dengan beberapa spot kuliner, ada pun cuman 7-eleven. Eh ada deh kayak kompleks makanan kayak kaki lima gitu, di gang-gang deket hostel, cuman lingkungannya nyeremin, banyak tempat panti pijat plus plus :(( Akika kan jadi takut tuh! Fix nggak makan disana!

Pilihan terakhir adalah nyari makanan di 7-eleven sambil beli keperluan travelling lainnya (tisyu-detergen, dan lain-lain). Di 7-eleven ini aku cuman ngabisin duit 66B (sekitar Rp 32.000,-).

Sebelum belanja di 7-eleven, aku sempat ngajak ngobrol petugas security untuk nanya dimana street food terdekat. Tapi sayangnya itu petugas security nggak bisa Bahasa Inggris:(.

Udah disodorin google translate dengan fitur voice juga bapaknya kaga ngerti, malah pas aku sodorin hp, dia kira angkat telfon, dan malah ‘Halo.. Halo…’ pake hpku nyangka kalo ada telfon wkwkw.

Jadi dia nggak tau ngomong apa deh gajelas banget, dan sumpah aku nyesel nanyanya, karena malah jadi menyusahkan diriku sendiri, wkwkw.  Nggak mau ribet, akhirnya aku menyudahi percakapanku dengan petugas itu, nggak lupa aku ajakin dia buat selfie dulu! Kenang-kenangan cuy!

selfie sama abang sekuriti

ini nih abang kocak!

Yes,  belanja udah-makan udah-jalan jalan malemnya- juga udah cukup! Akhirnya aku cus balik ke Hostel dan beristirahat.

Budget Backpacker ke Bangkok Hari 1

  1. SIM Card Rp 68.000,-
  2. Shuttle Bus A1 30B (Rp 15.000,-)
  3. BTS Mo Chit – BTS Phrom Phong 44B (Rp 22.000,-)
  4. Belanja di 7-Eleven 66B (Rp 32.000,-)

TOTAL = Rp 137.000,-

Mahal? Murah? Itu tergantung presepsi setiap orang tentunya, hehehe.

biaya backpacker ke bangkok

Cerita dan Perjalanan hari pertama aku tutup dulu! Stay tune ya untuk hari berikutnya 😀

Nah, kurang lebih kayak gitu pengalaman hari pertama aku berkelana ketika backpacker ke Bangkok. Untuk Hari ke-2 dan ke-3. Tunggu updatean selanjutnya yak! Ngerjain skripsweet dulu. Eheheheh.