" />

Kamu mau backpacker ke Bangkok dan Pattaya cuman bingung masalah budget? Bingung masalah itinerary, transportasi, tips, dan hal-hal lainnya? Nggak usah bingung, kalau kamu emang beneran niat mau pergi backpacker dengan budget yang minim, tentu aja bisa!

Khusus buat kamu para backpacker, traveler, dan siapapun yang baca bog ini. Disini aku bakalan cerita tentang pengalaman backpacker ke Thailand, khususnya ke Bangkok dan Pattaya selengkap mungkin.

Harus Mulai dari Mana ya?

backpacker ke bangkok dan pattaya

Sumber Gambar: pexels.com

Jadi, harus mulai dari mana ya? Pasti banyak orang bingung mau mulai dari mana buat bisa travelling ke luar negeri tanpa jasa travel. Jadi, apa aja sih yang musti kamu siapin sebelumnya?

Mon maap nih, bukannya menggurui, ini tips dari aku pribadi sesuai pengalaman, hal-hal yang musti-wajib-harus kamu siapin dari jauh-jauhari adalaaaaah:

1. Tiket pesawat PP (cari yang promo)
2. Hostel/hotel/penginapan dan sejenisnya
3. Transportasi di tempat tujuan pake apa?
4. Itenerary (kasaran aja)
5. Barang-barang yang krusial harus dibawa (siapin koper, carrier,dll)

Sesimpel itu…..

Lanjut aja detailnya aku jelasin disini:

1. Tiket Pesawat ke Bangkok

pesawat ke bangkok

Sumber: koleksi pribadi

Untuk tiket pesawat, kamu bisa cari tiketnya dimana aja, sekarang kan udah banyak juga aplikasi-aplikasi travel yang nyediain tiket pesawat. Tentunya, cari yang promo! Jangan maksain beli tiket yang mahal-mahal atau pas harganya normal!

Penerbangan paling murah ke Bangkok itu, setauku pake maskapai Thai Lion Air, sekali jalan harganya Rp 800.000,- sampai Rp 900.000,-, nggak sampai sejuta. Kalau pake AirAsia, harganya sekitar Rp 1.500.000,- an kali ya. Kalau pake Garuda, tentunya lebih mahal lagi. Kamu bisa searching buat info lengkapnya.

Kalau udah tau rata-rata harga tiketnya segitu, buat selanjutnya, target kamu adalaaaah cari tiket promo yang harganya lebih rendah! Kamu bisa cari di beberapa aplikasi travel, promo credit card, debit card, dan lain-lain.

Awalnya, aku mau pake promo traveloka PayLater, kemaren aku dapet promo 50% untuk semua rute pesawat dan hotel. Tapi, aku dapet informasi harga tiket AirAsia yang lebih murah di beberapa jasa penjual tiket promo di Instagram.

Aku beli tiket di Instagram: Raja.Tiket, chat via Line – transfer – dan hari itu juga aku udah dapet Booking Code nya dengan harga Rp 1.680.000,- buat PP ke Bangkok (Don Mueang International Airport). Lumayan murah kan?

Airport di Bangkok

Jadi Bangkok itu punya dua bandar udara/airport: Bandar Udara Internasional Suvarnabhumi (Suvarnabhumi International Airport) dan Bandar Udara Internasional Don Mueang (Don Mueang International Airport). Bedanya apa? Setauku, perbedaanya:

1. Jarak dan tempat yang berbeda

Jarak kedua bandara ini nggak deketan, alias jauh! Tapi, buat nyampe ke pusat kota Bangkok, jarak dari kedua bandara ini nggak begitu berbeda durasinya.

2. Transportasi ke pusat kota Bangkok

Suvarnabhumi International Airport terintergrasi sama ARL (Airport Rail Link) sejenis MRT cuman khusus di airport, yang mana buat nyampe ke pusat kota Bangkok, kamu bisa pake ARL ini dengan waktu sekitar 30 menit.

Terus, kalau di Don Mueang International Airport gimana? Memang nggak terintegrasi sama ARL, tapi kamu bisa naik bus kok disana. Hmm, gampangnya sekelas bus damri deh kalo di CGK (Soekarno Hatta International Airport).

Ribet dong pake bus? Sama sekali enggak! Aman banget dan busnya nyaman. Durasinya tentu bergantung sama kemacetan, ya sekitar 30-90 menit deh.

3. Rute penerbangan

Setauku juga, Suvarnabhumi ngehandle semua rute penerbangan internasional. Sedangkan, Dong Mueang ngehandle internasional dan juga domestik. Maskapai yang mahal-mahal dari Indonesia juga landingnya di Suvarnabhumi, dimana yang kelas menengah (kayak Lion, AirAsia) itu landing di Don Mueang.

Kasarannya, mungkin kalau di Yogyakarta itu mirip Stasiun Tugu sama Stasiun Lempuyangan mungkin ya. Hehehee.

2. Penginapan/Hotel/Hostel di Bangkok dan Pattaya

Karena aku berlibur ala backpacker ke Bangkok dan Pattaya, udah harus-musti-wajib kalau cari penginapan/hotel/hostel yang murah bingits! Eits, perlu diingat murah banget belum tentu itu penginapan abal-abal dan jelek ya!

Karena aku sendirian, aku lebih milih buat nginep di Hostel. Kenapa? Pertama, karena harganya murah dan lokasinya kebanyakan strategis; kedua, biar bisa berbaur sama backpacker dari berbagai negara (lumayan skill Bahasa inggris meningkat); ketiga, biar ada dapur bersama/mesin cuci bersama (jadi bisa self service disana kalo mau masak dan nyuci).

Jadi, dalam waktu 7D6N backpacker ke Bangkok dan Pattaya ini, aku booking 4 hostel yang aku booking satu bulan sebelum. Saran aku, cari hostel jauh-jauh hari ya, biar harganya lebih murah. Berikut detail rekomendasi hostel Bangkok menurutku, aku jabarin:

1. MonkeyNap Hostel Bangkok

hostel di bangkok

Sumber Gambar: koleksi pribadi

Google Maps:

Ini hostel pertama aku pas nyampe di Bangkok. Lokasinya deket dari Terminal Bus Ekkamai. Aku sengaja pilih hostel ini karena lokasinya yang deket sama terminal, biar gampang pas naik bus ke Pattaya. Harga 1 kamar hostel ini aku dapet Rp 102.000,- booking via Traveloka App.

Kelebihannya:

  • Banyak banget traveller/backpacker yang ada disini. Enggak sepi deh, kamu bisa ngajak ngobrol banyak orang disini
  • Ruang bersamanya luas banget, jadi ada deretan kursi panjang, tempat tidur-tiduran, enggak sumpek deh pokonya.
  • Akses wi-fi kenceng (di kamar dan di ruang bersama)
  • Dapur lengkap; kompor, microwave, kulkas, air minum sepuasnya, kopi-milo-teh
  • Pelayanannya baik. Resepsionisnya masih muda gitu sih, jadi kalo ngobrol easy going banget
  • Locker udah sekaligus sama kuncinya, jadi nggak usah bawa-bawa gembok
  • Bersih banget! Kamar luas, bed empuk, dan gak remang-remang!
  • Kamar mandi juga nyaman, banyak banget, dijamin nggak akan rebutan
  • Mau nyuci? Gampang! Ada mesin cuci gratis hahaha

Kekurangannya:

  • Jaraknya dari transportasi umum (BTS) lumayan jauh, kalo jalan kayaknya sekitar 800 meter gitu, lumayan bikin capek
  • Akses ke tempatnya kalo malem agak serem, karena masuk jalan kecil gitu
  • Street food sama 7-eleven lumayan agak jauh, kamu harus jalan sekitar 300-600 meter apa yaa..
  • Yang punya hostel itu kayaknya punya kucing deh, soalnya banyak banget kucing dimana-mana *kucingnya lucu-lucu. Jadi di depan sama di ruang bersamanya itu agak bau khas kucing gitu (bukan bau pesing sama beraknya kucing tapi, Hahaha!)
  • Toilet udah waterless, pake tisyu shay hikss

2. 18 Coins Hostel Pattaya

hostel pattaya backpacker

Sumber Gambar: koleksi pribadi

Google Maps:

Hostel di hari kedua dan ketiga aku. Lokasinya ada di Pattaya, udah bukan di Bangkok lagi. Lokasinya ada di tempat-tempat para turis gitu. Sekitaran banyak foodstreet, bar, restoran. Pokonya, daerah deket hostel ini selalu ramai.

Jadi sebenernya tempat ini nggak cuman hostel, ada restoran sama hotelnya juga. Harga 1 kamar hostel ini aku dapet Rp 97.465,-. Karena di Pattaya aku nginep buat 2 malam, jadi dikali 2 aja jadi Rp 194.930,- via Traveloka App.

Kelebihannya:

  • Buat kamu yang suka ketenangan dalam hostel, 18 Coins Hostel pas banget buat kamu! Sepi soalnya.
  • Kamar mandi luas banget, dipisah juga antara washroom sama bathroom
  • Di sekitar banyak halal food (banyak tukang kebab sama burger gitu)
  • Hostelnya nyatu sama restoran, kamu bisa makan disini tp harganya agak sedikit mahal
  • Lokasinya nggak terpencil, bisa dibilang strategis, dari Pantai Pattaya cuman 2-3 km kalo gak salah
  • Lokasinya juga aman, sampe jam 12 malem masih rame karena disekitar banyak bar, pangkalan ojek, money changer, 7-eleven.
  • Ada rooftop buat jemur baju, cuman nggak ada mesin cuci
  • Wi-fi oke

Kekurangannya:

  • Pelayanan kurang ramah. Gatau kenapa ngerasa terdiskriminasi aja antara penghuni hostel sama hotel
  • Pelayannya banyak yang nggak bisa Bahasa inggris
  • Kamarnya nggak terlalu luas, tapi not bad sih
  • Nggak dikasih kunci locker, jadi harus bawa kunci gembok sendiri
  • Kamar mandi emang luas dan bersih, cuman panas banget karena nggak di kasih AC, cuman ada kipas angina tapi tetep panas, hiks.
  • Nggak ada ruang khusus dan dapur bersama buat para penghuni hostel
  • Selimut di kamar tipis banget hiks

3. Yellow Mango Hostel Bangkok

hostel recomended di bangkok

Sumber Gambar: koleksi pribadi

Google Maps:

Hostel yang satu ini, menurut aku yang paling jos dibandingin sama hostel-hostel lainnya yang aku tinggalin! Pelayanannya ramah banget, bersih, dapet yg kamar mandi dalem, nyatu sama toko ice cream, ada rooftop, dan lokasinya bener-bener di lingkungan muslim, jadi kiri-kanan-depan-belakang dari hostel itu semuanya halal food.

Harga 1 kamarnya Rp 94.000,- daan aku menginap untuk dua hari di hari ke-4 dan ke-5 aku ada di Bangkok, totalnya jadi Rp 188.000,- via Traveloka App.

Kelebihannya:

  • Lokasinya strategis, masuk jalan kecil tapi strategis buat kamu yang cari lokasi hostel yang disekitarnya banyak tempat makan, 7-eleven, dan lain-lain
  • Akses dari hostel ke kendaraan umum BTS deket, jalan sekitar 300-400 meter aja udah nyampe
  • Lokasinya banyak muslim, jadi kamu yang cari makanan halal, banyak banget
  • Pelayanan fasih berbahasa inggris dan ramah banget. Ada salah satu yang jagain hostel bisa ngomong Bahasa Indonesia
  • Ruang bersama nggak terlalu besar, tp enak kok, kamu juga bisa pake kursi-meja di toko eskrimnya kalo mau nongkrong (hostelnya nyatu sama toko eskrim)
  • Bisa pake mesin cuci, tapi bayar 20B (sekitar Rp 10.000,-)
  • Dapurnya kecil tp bersih dan cukup, ada microwave, termos, ambil air sepuasnya, milo-teh-kopi-snack
  • Kamarnya enak banget gils! Luas-bersih-ada cermin. Di kamar dikasih AC, dikasih kipas angina juga per bed.
  • Kamar mandi kecil tapi cukup, bersih banget dan dikasih sabun
  • Wi-fi Oke

Kekurangannya:

  • Bednya keras banget kayak batu, agak pegel gitu sih pas tiduran
  • Hostelnya kecil, agak sempit gitu ruang bersama-dapurnya
  • Sekitaran banyak foodstreet sama tukang jualan makanan gitu, jadinya lokasinya memang agak kumuh, tp not bad!
  • Nggak ada kompor, kamu gak bisa masak indomie hiks

4. Monomer Hostel Bangkok

hostel bangkok

Sumber Gambar: koleksi pribadi

Google Maps:

Finally, hostel terakhir yang aku tinggalin di Bangkok. Yap! Hari ke-6. Bagus, cuman nggak seenak Yellow Mango Hostel. Tiap kamar kalo nggak salah ada 12 bed gitu, agak banyak. Tema bangunannya agak vintage gitu, jadi agak artsy gimana gitu dehh. Lokasi strategis cuman gak banyak makanan halal disekitar. Harga untuk satu malam? Rp 102.000,- udah sekaligus sama breakfast via Traveloka App.

Kelebihannya:

  • Ada fasilitas komputer bersama. Jadi kalo kamu nggak bawa laptop dan butuh browsing, kamu bisa pake fasilitasnya
  • Kamar mandi bersih, bathroom sama washroom udah dipisah juga. Kamu juga bakalan dikasih sabun, sampo, dan kondisioner lengkap
  • Bangunannya artsy gitu deh
  • Dapet breakfast gratis! Makan roti sepuasnya, dikasih 4 varian selai juga (tuna, stroberi, nanas, jeruk, sama butter)
  • Ada ruang TV dan ruang bersama (ini pisah ruangan)
  • Dapur self service, milo-teh-coklat-kopi siap sedia tinggal seduh. Snack juga ada (kue kering, permen). Ada microwave, kulkas, dll lengkap sih
  • Meskipun 1 kamar itu 12 bed, tp kamarnya memanjang dan luas
  • Bednya empuk banget, paling empuk diantara 3 hostel yang aku tinggalin
  • Wifi kenceng banget
  • Deket banget dari transportasi umum BTS. Cuman 200 meter doang kayaknya.

Kekurangannya:

  • Meskipun lokasinya strategis dari BTS, tapi sayangnya di daerah sekitaran hostel jarang bgt makanan halal. Banyaknya makanan yg mengandung pork gitu. Tapi kalau buat yg bukan muslim sih itu nggak masalah ya eheheh
  • Resepsionisnya agak sedikit jutek, tapi enggak jutek-jutek amat sih
  • Ruang TV sama ruang bersamanya agak sempit
  • Nggak ada mesin cuci, kalo mau laundry itu bayar 1 keranjang Rp 50.000,-, cukup mahal sih hiks

FAQ Nginep di Hostel Itu Kayak Gimana sih?

rekomendasi hostel di bangkok murah

Seputar pertanyaan netizen tentang nginep di hostel ala backpacker:

Q: Tidurnya nyaman nggak? Kan bareng-bareng tuh sama banyak orang

A: Nyaman banget, meskipun bareng-bareng, tapi tetep bednya itu sendiri-sendiri. Bednya kayak di dormitory-dormitory kayak biasanya gitu, nyaman buat tidur sendirian.

Q: Emangnya gak canggung ya sekamar sama banyak orang gitu?

A: Sama sekali enggak! Ini pertama kalinya aku nginep di hostel yang campur sama orang dari berbagai negara. Pertama aku pikir juga canggung banget. Tapi ternyata rata-rata mereka acuh-acuh aja tuh, nggak peduli satu sama lain. Palingan kalo papasan di kamar ya paling senyum atau say ‘Hi’ aja. Pokonya, acuh banget kal enggak diajak ngobrol.

Q: Barang-barang gimana, aman?

A: Karena kita satu kamar dengan banyak orang, udah sepatutnya kita aware sama barang-barang yang kita bawa dong! Tapi, tenang aja, di setiap hostel itu untuk satu orang dikasih locker lengkap dengan kunci yang cukup buat naro koper atau barang bawaan lainnya. Tapi, ada beberapa hostel yang nggak nyediain kunci buat locker. Jadi, buat para backpacker, bawa gembok cadangan itu salah satu hal yang sangat wajib!

Q: Terus, itu kalo mau mandi, boker, kencing, ngantri gitu?

A: Jangan bayangin hostel kayak WC umum di mall dek, hahaha. Sama sekali enggak ngantri, bahkan ada beberapa hostel yang menyediakan toilet di dalem kamar. Kalo kemaren hostel yang aku tinggalin di Bangkok itu, wash room sama bathroom itu udah dipisah dan jumlahnya juga banyak banget. Enggak ada antri-antrian, lancar pokonya, mana sedia air panas semua lagi.

Q: Hostel itu nyediain breakfast nggak sih?

A: Tergantung, tapi rata-rata iya. Meskipun breakfastnya cuman snack/roti/makanan sederhana banget, tapi ya lumayan buat ngisi perut pagi hari. Nggak hanya breakfast sih, biasanya di hostel itu ada dapur sama ruang bersama, kamu bisa ambil air sepuasnya (bikin kopi-milo-teh-coklat), cemilan juga disediain, tinggal ambil! Ada microwave juga, masak juga bisa. Tapi tentunya, setelah kamu pake fasilitas umum itu, wajib banget buat beresin dan cuci piring sendiri.

((PERTANYAAN LAINNYA, BAKALAN DI UPDATE))

Aku tekenin buat temen-temen backpacker/traveller yang mungkin ada rasa takut dan canggung nginep di Hostel, buang rasa takut itu! Nginep di hostel lebih baik dibanginkan kamu nginep di Hotel.

Kalau kamu nginep di hotel: apa-apa bayar dan enggak self service, mau pake fasilitas hotel aja kadang-kadang kena biaya tambahan. Tapi, tentunya pilih hostel yang bagus, jangan yang remang-remang.

Tapi, aku bener-bener saranin kalau kamu mau backpacker sendirian atau mungkin berdua-bertiga sama temen, lebih baik nginep di Hostel dibandingin di Penginapan. Kenapa? Karena pengalamannya bakalan lebih asyik dibandingin sama nginep di hotel. Serius!

3. Transportasi di Bangkok – Pattaya – Koh Larn (Info dan Biaya)

Udah pasti beda banget sama di Indonesia, transportasi di Bangkok ini bisa dibilang banyak banget. Gimana nggak banyak, kamu bisa naik bus (bus aja masih banyak jenisnya), MRT, BTS, ARL, Taksi, Grab, Boat, songthaew, tuk tuk, dan lain-lain.

1. BTS (Bangkok Transit System) SkyTrain

transportasi dari bangkok ke chiang rai

Namanya BTS, tapi bukan boyband korea loh ya -_-. Pada bisa ngebayangin kan SkyTrain itu kayak gimana? Nah, jadi transportasi yang pertama ini berbasis rel, tapi melayang (elevated). Kalo bingung bayanginnya, kayak Subway gitu cuman letaknya di atas aja.

Jalur BTS ini dibagi dua jadi: Silom Line dan Sukhumvit Line dan terletak di kawasan utama/jantungnya Bangkok banget!

Lalu berapa harga tiket BTS di Bangkok sekali jalan? Harganya bisa disebut enggak murah-juga-enggak mahal. Semuanya tergantung dari tujuan kamu pergi, berkisar dari 20B-60B kayaknya. Kalau dikonversi itu Rp 10.000,- sampe Rp 30.000,-. Lumayan kan?

Untuk rute-rute dan cara-cara membeli tiket BTS, aku bakalan bahas lebih jauh di artikel yang lain. Tunggu aja update nya yaaa hehehe.

2. MRT (Metropolitan Rapid Transit)

transportasi bangkok hua hin

Tentu kamu udah nggak asing sama MRT kan ya? Meskipun di Indonesia belum ada, tapi harusnya kamu sedikit tau dong karena sering banget kereta yang satu ini dibahas di film-film atau nongol di TV, hehehe. Sama kayak BTS, bedanya sih cuman letaknya yang ada di bawah tanah.

Enaknya lagi, setauku, si MRT ini terintegrasi sama mall di Bangkok gitu. Jadi kan kemaren aku mau naik MRT tuh, eh ternyata jalurnya itu nyambung sama salah satu Mall, jadi bisa sekalian jalan-jalan dulu.

Jalur MRT ini nggak sebanyak jalur BTS dan jalurnya enggak bertabrakan sama BTS. Dengan kata lain, daerah-daerah yang dilewatin sama MRT itu tentunya nggak dilewatin BTS. Dan tiket keretanya juga beda antara BTS dan MRT, harus dibeli terpisah.

Harganya gimana? Tenang aja, nggak beda jauh sama harga tiket BTS kok, sekitar 20B – 60B sekali jalan.

Untuk rute-rute dan cara-cara membeli tiket MRT, aku bakalan bahas lebih jauh di artikel yang lain. Tunggu aja update nya yaaa hehehe.

3. ARL (Airport Rail Link)

transportasi aman di bangkok

Sesuai sama namanya ‘Airport’, pasti kamu juga udah bisa nebak kan ini transportasi apaan. Sama aja kayka MRT dan BTS, cuman bedanya ini khusus buat menuju ke Bandara. Cuman, sayangnya hanya Suvarnabhumi International Airport aja yang udah terintegrasi sama ARL ini.

Jadi, kalo kamu mau pergi ke bandar udara Don Muaeng, tentu aja kamu nggak bisa pake ARL ini. Airport Rail Link udah terintegrasi sama MRT dan BTS juga. Kamu pengen pake ARL tapi tujuanmu bukan ke airport? Tentu aja bisa, karena ARL ini nggak langsung berhenti di Airport kok.

Berhubung kemarin itu aku nggak sempet nyobain naik ARL, aku nggak tau berapa biaya atau harga tiket untuk ARL sekali jalan. Tapi, kayaknya nggak beda jauh deh sama BTS dan MRT, paling ya 20B – 60B sekali jalan.

Untuk rute-rute dan cara-cara membeli tiket ARL, aku bakalan bahas lebih jauh di artikel yang lain. Tunggu aja update nya yaaa hehehe.

4. Bus

transportasi dari bangkok ke hua hin

Nah kalo ini, mirip-mirip sama kayak di Jakarta deh. Yup, naik bus! Gils banyak banget sih emang jenis-jenis bus di Bangkok. Dari mulai bus eksekutif sampe bus yang udah karatan nggak pake AC juga ada.

Karena banyak banget rute dari bus di Bangkok, sumpah aku sampe bingung mau naik bus yang mana. Soalnya kalo ngikutin google maps dan si maps tersebut rekomendasiin naek bus, aku tetep gak tau itu bus yang harus aku naikin itu yang mana. Seeediiiih…

Sempet nanya sih rute-rute bus ke temen yang kuliah di Bangkok, katanya suruh pake aplikasi android/ios Viabus sama Moovit. Cuman aku terlalu males aja, jadinya enggak memahamin rute bus di Bangkok ini.

Tapi, setauku, bus kota ini bisa kamu naikin di titik point/titik kumpul yang ada papan rambu dengan gambar ‘bus stop’ aja. Yang dimaksud disini bus kota ya, bukan bus antar kota di Thailand.

Aku sebenernya sempet naik bus, tapi itupun bus A1 yang beroprasi dari Bandara Don Mueang ke Mochit BTS Station, harganya murah banget, cuman 30B, sekitar Rp 15.000,- kalau dibikin rupiah.

5. Boat Chao Phraya / Chao Phraya Express

jalur transportasi di bangkok

Ini nih, salah satu transportasi unik yang nggak semua negara punya. Boat Chao Phraya Express. Chao Phraya adalah nama sungai yang letaknya ada ada di jantung Kota Bangkok. Sungai ini ngelewatin beberapa tempat ikonik dan wajib kamu kunjungin kayak The Grand Palace, Wat Arun, Icon Siam, dan lain-lain.

Untuk naik boat ini, kamu bisa membeli tiket di dermaga. Harganya murah banget asli, sekali jalan mau jauh mau dekat sama aja sekitar 20B – 25B (kalo milih boat yang warna oranye, bukan yang tourist boat). Kalau kamu cuman nyebrang aja, biayanya cuman 5B atau Rp 2.500,- doang!

Sayangnya, transportasi umum ini cukup memakan banyak waktu. Kenapa? Karena terkadang nunguin boatnya itu agak lama. Terus lagi, di jalannya kerasa bgt ini boat leleeeet banget (apa itu cuman perasaan aja ya? Hahaha). Wajar aja sih, murah banget.

Untuk rute-rute dan cara-cara membeli tiket Chao Phraya Express, aku bakalan bahas lebih jauh di artikel yang lain. Tunggu aja update nya yaaa hehehe.

6. Songthaew

transportasi bangkok ke pattaya

Songthaew ini kalo di Indonesia kayak angkot lah, cuman kalo angkot kan tertutup ya, kalo ini kayak mobil bak gitu terbuka di belakang, terus pada duduk deh dibelakang. Selama di Bangkok, aku nggak nemuin si Songthaew ini.

Aku banyak nemuin Songthaew ini di Pattaya dan di Koh Larn, bahkan di kedua tempat itu, Songthaew menjadi alat transportasi umum yang utama bagi para turis. Aku kurang tau harganya gimana, cuman pas aku naik Songthaew di Koh Larn, itu harganya mahal banget! Sekali jalan bisa dipatok 40-60B, padahal jaraknya juga nggak jauh-jauh banget.

7. Tuk Tuk

transportasi backpacker di bangkok

Namanya unyu sih, ‘Tuk Tuk’, bentuknya tapi biasa aja kok, hahaha. Tuk-tuk ini kalo di Indonesia mirip kayak bemo, cuman kalo bemo kan tertutup, kalo si Tuk Tuk ini terbuka dan lebih luas.

Satu Tuk Tuk ini kayaknya bisa masuk sampe 3 – 4 orang deh. Aku nggak sempet buat naik Tuk Tuk, karena banyak referensi yang nyebutin kalo harganya bisa mahal banget apalagi buat para wisatawan yang datang.

8. Grab

transportasi bangkok ke chiang mai

Ternyata, di Bangkok juga ada Grab loh! Dibanding kamu naik Tuk Tuk atau Songthaew, aku lebih menyarankan kamu naik grab car atau grab ride. Cara pakenya juga sama aja kayak aplikasi grab di Indonesia kok.

Harganya? Ya lumayan, enggak mahal-enggak murah. Beda dikit lah sama naik BTS atau MRT, paling cuman beda 10-20B aja. Kalau udah kepepet dan cape jalan, aku saranin kamu buat pake grab ride.

9. Ojek

transportasi dari bangkok ke phuket

Di Bangkok juga banyak ojek (gak tau namanya apa, pokonya mirip ojek)! Biasanya mereka pake rompi oranye gitu. Yang udah pernah liat flm Thailand ATM Crack Error pasti familiar sama ojek pake rompi warna oranye gitu (itu film shootingnya kan di Pattaya, eheheh).

Cuman, siap-siap aja dipalak uang dengan jumlah banyak kalo kamu naik ojek pangkalan. Ya nggak beda jauh sama di Indonesia, harganya sadis padahal deket banget. Jadi, aku nggak saranin kamu pake ojek ini.

10. Line Man

transportasi bandara bangkok

Line Man adalah aplikasi sejenis grab gitu, cuman dia punyanya Line (ituloh aplikasi chat yang biasa kita pake). Kamu tinggal download aplikasinya, terus kamu bisa order taxi disana. Sayangnya si Line Man ini nggak nyediain fasilitas antar jemput pake motor. Kalau dibandingin sama grab, harganya mahalan pake Line Man sih.

11. Rental Motor dan Mobil

cara menggunakan transportasi di bangkok

Untuk transportasi yang terakhir ini, tentunya harganya mahal dan instan banget. Rental mobil bisa kamu pilih kalau kamu memang berlibur dengan banyak orang. Tapi, karena Bangkok sama aja kayak Jakarta (sama macetnya), aku bener-bener nggak menyarankan sewa mobil atau motor di Bangkok, karena bisa kejebak macet dan pengalamannya jadi nggak asik.

Saranku, kalau kamu mau sewa motor atau mobil, itu di kota-kota wisata selain Bangkok aja; kayak Pattaya, Chiang Mai, Hua Hin, dan lain-lain. Biayanya lebih murah dan lebih usefull banget. Kemaren aku sempet sewa motor di Pattaya untuk 2 hari, dan biaya bisa keteken banget dibanding aku naik Songthaew buat explore beberapa tempat wisata disana.

Segitu sih transportasi di Bangkok yang aku tau. Pilih transportasi yang terjangkau dan murah tentunya! Kalau kamu punya stamina yang kuat dan bernafas kuda, apa salahnya buat jalan kaki kalo jarak ke tempat tujuan kurang dari 1 km atau sekitar 1 km? Iya sih cape, tapi kan ngirit dan olahraga juga! Hahaha

12. Fery

transportasi di bangkok dan pattaya

Alat transportasi ini sangat krusial kalo kamu mau pergi ke Koh Larn dari Pattaya. Kamu bisa naik Fery atau Boat Pribadi buat nyampe di Koh Larn/Coral Island. Kalo kamu mau cari yang murah, naik Fery adalah pilihan terbaik! Ferynya juga udah dilengkapin sama pelampung yang tiap orang wajib pake kok. Aman pokoknya.

4. Itinerary

backpacker ke bangkok murah

Sebelum kamu berangkat ke Thailand atau kemanapun, wajib-musti-harus bikin daftar perjalanan yang mencakup perkiraan akomodasi, transportasi, destinasi tempat wisata, dan lain-lain. Kalau kamu males buat bikin, kamu bisa cari beberapa itinerary di internet, terus kamu edit sesuka hati.

Nggak usah serius-serius amat, secara kasaran aja. Gunanya itinerary itu apa? Tentunya biar kamu ada tujuan, ada arah, daaaan gak bingung mau kemana! Inget, kalo travelling itu, setiap waktu berharga banget loh, kan sayang kalo kamu kelamaan searching-searching destinasi wisata padahal udah nyampe sana. Bisa buang-buang waktu banget.

Ini itinerary Bangkok – Pattaya – Koh Larn yang aku bikin secara kasar sebelum berangkat:

Kamu bisa download itinerary nya disini yaaa, aku siapin dalam bentuk excel

Itinerary Bangkok – Pattaya – Koh Larn

Need more info? Kamu bisa email aku di: mendyaramdhiani@gmail.com

Itu diatas tadi itinerary yang memang aku bikin sebelum pergi backpacker ke Bangkok. Aku cari-cari info sebanyak-banyaknya lewat beberapa travel blogger, vlogger, dan nanya-nanya orang Indonesia yang kuliah disana juga.

Kebanyakan jadwal destinasi wisata yang aku susun itu nggak beda jauh kok sama kenyataan. Tapi emang ada beberapa tempat yang nggak sesuai ekspektasi. Tapi, itinerary itu bener-bener sangat memudahkan banget. Perkiraan harga yang ada di itinerary itu, itu aku juga  hasil searching, dan ternyata, kenyataannya aku ngabisin uang jauh dibawah ekspektasi! Hehehe, hemat bingits.

Kalau kamu udah tau dan bikin jadwal tiap harinya rencana kemana aja tempat wisata atau kegiatan yang bakal kamu lakuin, karena sekarang ini banyak banget aplikasi pesen tiket gitu, mendingan kamu pesen dari jauh-jauhari. Misal nih, kamu mau nonton Cabaret Show di Bangkok, nah, aku saranin sih pesen tiket langsung pake aplikasi (contoh: klook, traveloka, dll).

Kenapa? karena kalau on the spot, harganya bisa 2x lipat lebih mahal! Kalau pake aplikasi, kamu bisa dapetin ragam promo. (bukan promosi, tp sesuai dengan pengalamanku hehehe). Buat informasi budget, nanti aku tulis di artikel selanjutnya yak secara lengkap!

5. Barang – Barang Bawaan

trik backpacker ke bangkok

Seorang backpacker pasti identik dengan tas ransel atau tas carrier, tapi buat perjalanan aku kali ini, aku lebih milih bawa koper. Kenapa? Karena kalo ransel aku takutnya baju-baju kusut, harus ditumpuk, berat, agak ribet, dan barang-barang nggak rapi aja gitu.

Jadi, kemaren aku bawa 1 koper ukuran sedang-kecil malahan dan 1 tas ransel kecil. Simpel banget kan? Cuman yang bikin koper juga agak ribet, kamu harus dorong-dorong itu koper pas belom check in hotel.

Barang-barang yang aku bawa sih nggak ribet-ribet banget. Baju aku cuman bawa 4 atasan dan 3 bawahan (1 dipake), itupun yang tipis-tipis, nggak ada yg berat banget, eh ada deng celana jeans, hehehe.

Kalo kekurangan baju? Ntar beli aja di Bangkok, cari yang murah-murah sekalian dijadiin oleh-oleh. Belinya jangan di mall-mall gitu, beli aja di pasar2 oleh2 doang. Karena aku nginep di hostel, aku juga bisa nyuci baju sendiri dongg. Jangan lupa bawa daleman secukupnya, jangan sampe kekurangan kalo barang yang satu ini!

Alat mandi, kalau nggak mau ribet, masukin ke travel bottle set yang biasa dijual di toko-toko aksesoris kayak miniso, dll. Macbook aku taro di tas ransel biar gampang dibawa kemana-mana. Jangan lupa beli gembok kecil, dua buah juga cukup.

Kalo masalah barang pribadi, itu ya gimana masing-masing orang sih ya, pastinya kamu juga udah bisa milah-milah barang apa aja yang musti kamu bawa kan? Saranku….. jangan banyak bawa barang ribet-ribet gitu deh, nanti kamu malah nyesel koper penuh tp barang-barang nggak kepake semua.

Jangan lupa bawa barang-barang yang cukup krusial kayak charger, powerbank, tempat minum (ini penting kalo menemukan toilet yang waterless, jadi bisa ngambil air d wastafel buat cebok, hehehehe).

Nah, itu tadi beberapa tips backpacker ke Thailand: Bangkok – Pattaya – Koh Larn,

Ide Backpacker ke Thailand 

backpacker ke bangkok murah tanpa mahal

Sumber Gambar: koleksi pribadi. Akhirnya saya bisa backpacker ke bangkok sendirian dengan lama durasi 7 hari 6 malam 😀

Aku berencana pergi ke Thailand, khususnya Bangkok dan Pattaya di akhir November 2018 dan berangkat di tanggal 5 – 11 januari 2019 (7 hari 6 malam/ 7D6N).

Sebenernya, niat aku liburan ke Thailand itu udah ada dari tahun-tahun sebelumnya. Tapi, berhubung temen-temen kalo diajak itu banyak alesannya dan tentunya agak ribet nyamain waktu libur sama mereka. Akhirnya, aku mutusin buat backpacker sendirian ke Thailand.

Jadi, gimana rasanya backpacker sendirian ke Thailand? Rasanya? AMAZING!

Niatnya, cuman 3-4 hari aja. Tapi setelah tanya ke temen-temen yang udah pernah backpacker kesana, mereka nyaranin minimal 5 hari. Karena aku berencana pergi ke Pattaya selain ke Bangkok, yaudah deh, fix seminggu aja.

Sebelumnya, aku juga nonton beberapa travel vlogger di youtube. Salah satunya, travel vlogger Reza Alfath yang kebetulan temen sekolah SMP, jadi gampang banget ditanyain, nanya-nanya dia via tlp, konsultasi, dan minta tips-tips gitu. Selain itu, aku juga nyari-nyari info orang Indonesia yang kuliah/tinggal disana buat ditanyain, SKSD dikit boleh laaah, hehehe.

Daaaaan itu beneran sangat membantu banget! Yang asalnya buta gatau apa-apa, akhirnya jadi tau dan ada gambaran. Nggak lupa juga aku searching tips-tips backpacker ke Thailand di mbah gugel dan forum-forum backpacker lainnya.

Cerita Trip Solo Backpacker ke Thailand sesuai pengalamanku, bakalan aku post di artikel selanjutnya. Keep Update 😀